Surat Balasan Buat Yang Mengaku “Anaknya Nurdin Halid”



Seperti di muat di posting sebelumnya ruanghati.com yang mengangkat kutipan dari Kompasiana tentang isi surat seseorang yang mengaku anaknya Nurdin Halid yaitu putri bungsunya Andi Nurhilda Daramata Asiah Indasari dimana dibeberkan bagaimana sang putri membela posisi sang ayah yang saat ini tengah terpojok dengan pemberitaan dan tuntutan mundur sebagai ketua PSSI dan pencalonan kembali PSSI periode selanjutnya. Bagi yang belum tau apa isi surat anak Nurdin Halid tersebut bisa di lihat di sini
Pernikahan putri bungsu Nurdin Halid yang menghabiskan biaya Rp 5 Miliar sangat mewah tentunya

Pernikahan putri bungsu Nurdin Halid yang menghabiskan biaya Rp 5 Miliar sangat mewah tentunya

Sedangkan balasan surat anak Nurdin Halid Andi Nurhilda Daramata Asiah Indasari langsung direspon oleh seseorang di Kompasiana di halaman lain menarik tentu isinya bagaimana konter pada surat sang putri bungsu ketua PSSI tersebut, mari kita simak bersama dengan seksama, semoga keluarga yang bersangkutan bisa membca dan melihatnya tentunya

Menarik sekali surat dari anda, mbak. Terlihat sekali bahwa anda sangat mencintai ayah anda (dan harusnya begitulah seorang anak bersikap kepada orang tuanya)

Tapi sejujurnya kita janganlah buta mata hati kita terhadap apa yg terjadi. Pro-kontra adalah hal yg biasa (temen saya dulu yg copet aja juga punya banyak temen, baca : pro). Gk ada salahnya anda memperhatikan apa yg terjadi dewasa ini, mungkin juga memperhatikan saya yg “kere” ini (tapi saya bangga, inilah hidup saya)

1. Saat (alm) ayah saya judi, karna gk kuat melawan dengan perbuatan maka saya lawan dengan sikap. Dan itulah cara saya berbakti.

2. Antv, tv0ne, vivanews.
Pernahkah memberitakan antusias masyarakat dengan hadirnya LPI ?
(malah yg ada memberitakan tentang wasit di skors, tim dicabut haknya, surat “FIFA”, menghalangi transfer pemain, mengancam deportasi, dll)

3. Kalo benar-benar “cahaya agama” bisa gk mengartikan kalimat ini :
“The members of Executive Committee… must not have been previously found guilty of criminal offense”

4. Bukan koruptor bisa jadi patokan bahwa yg hadir dalam pernikahan itu banyak ?
Jangan salah, mafia kalo anaknya nikah, yg hadir juga banyak loh mbak. Ditingkat lokal saja bandar judi juga pesta pernikahan anaknya diadakan besar-besaran (bahkan orang-orang penting juga banyak yg hadir)

5. Gk ada yg mau punya istri anak koruptor ?
Jangan salah, sekelas copet atau maling ayam aja juga punya anak, istri, mantu, besan.

6. Nugraha Besoes, Nirwan Bakrie royal kepada ayah anda ?
Jangan lupa mbak, semua penjahat paling hebat di dunia sekalipun pasti punya “tangan kanan”

7. Kalo benar “cahaya agama”, bagaimana seandainya kalau rakyat bawah (suporter) menuntut ayah anda mundur ?
Khalifah itu harus mengayomi kaumnya lho, bukan mengayomi “kroninya”

8. Mbak punya TV kan ?
Coba lihat Lensa Olahraga, ada gk liputan pertandingan LPI ?
(pembodohan, pembunuhan karakter)

9. Mbak punya HP kan ?
Coba klik vivanews, ada gk liputan pertandingan LPI ?
(lagi lagi intervensi media)

10. Kenapa LPI ilegal ? (versi PSSI)
Karena LPI tidak mendapat ijin dari PSSI.
Kenapa tidak dapat ijin ?
Apakah karena LPI tidak memberikan “fee” kepada PSSI ?
Kenapa ada Coppa Indonesia ?
Karena Coppa Indonesia memberikan “fee” kepada PSSI.
Kenapa PSSI merasa terancam dengan hadirnya LPI ?
Karena LPI lebih profesional tanpa mengandalkan APBN dan APBD dari klub yg notabene membantu “menyuburkan” neraca R/L PSSI.

11. Mbak, kenapa ayah anda gk mau PSSI dipimpin oleh George Toisutta atau Arifin Panigoro ? Padahal jelas program mereka untuk memajukan persepakbolaan Indonesia sangat nyata. Koq lebih memilih status quo ya mbak, apa karna ayah anda tidak punya “kekuasaan” lagi, keluarga anda gk bisa hidup ? (buktikan)

12. Ayah anda selalu menggunakan kata “demokrasi” dalam berbagai kesempatan. Apakah salah bila saya mengartikan demokrasi adalah :
Pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, untuk rakyat ?
(karena ini konteks sepakbola, maka rakyat disini adalah suporter dan masyarakat pecinta sepakbola)

13. Ayah anda selalu menggunakan kata “statuta” dalam berbagai kesempatan. Tapi koq kenapa “statuta” yg dimaksud hanya untuk kepentingan pribadi dan golongannya, mereka-reka statuta agar mengganjal pihak laen, mereka-reka statuta agar bisa memuluskan diri sendiri.

Sekian dulu mbak, saya gk mau mempermasalahkan pihak pengadilan Samarinda yg telah mengganjal ayah anda, silahkan berjalan karna itulah proses hukum. Sampaikan salam saya kepada ayah anda, terimakasih telah memimpin PSSI selama 2 periode ini dengan segala baik & buruknya.

Jangan jadikan PSSI sebagai ajang kekuasaan, jadikan PSSI sebagai wadah untuk memajukan persepakbolaan Indonesia.

BRAVO SEPAKBOLA INDONESIA

Bagaimana mbak Andi tanggapan selanjutnya?

kami menantikan balasannya loh….

(Dikutip dari: Ruanghati.com)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: